Illustrator Ardhira Putra berbicara tentang menikmati proses kreatif, menerima perubahan, dan mengerjakan 'Super Rare' oleh Epik High

Illustrator Ardhira Putra talks enjoying the creative process, accepting change, and working on Epik High's 'Super Rare'

Beberapa hari sebelum 2021 berakhir dan ketika ia berpikir bahwa tahun tersebut tidak akan membawa kejutan lagi, Ardhira Putra mendapat pesan Twitter dari seseorang yang tidak pernah ia duga— Tablo Epik High.

"Saya memeriksa [ponsel saya] dan saya mendapat DM dari Tablo, ia ingin berbicara kepada saya tentang pembuatan animasi. Pada saat itu, saya pikir itu scam jadi saya memeriksa profilnya dan benar-benar terkejut, seperti 'oh ini. nyata'," kata ilustrator Indonesia tersebut, berbagi bagaimana ia dan istrinya adalah penggemar berat trio hip-hop Korea.

"Saya memberi tahu istri saya tentang ini dan ia benar-benar menangis. Kami benar-benar menyukai budaya pop Korea; saya menonton banyak film Korea dan istri saya telah mendengarkan Epik High sejak kuliah. Itu semua seperti mimpi besar."

BANDWAGON TV

Setelah mengatasi keterkejutan awal, Ardhira dengan cepat mulai membuat video musik seni untuk 'Super Rare' Epik High dari album terbaru mereka Epik High Is Here下 (Part 2).

Diberi kebebasan berkreasi penuh, artis yang berbasis di Singapura ini menerjemahkan lagu yang bermakna—yang berbicara tentang keaslian di masa viralitas—ke dalam gaya seninya yang hidup yang mengambil inspirasi dari kartun Jepang jadul dan video musik MTV retro.

“Saat itu tidak ada arahan visual, ia hanya menyukai beberapa animasi yang saya buat di Instagram. Saya membaca lirik dan mencoba memahami tentang apa lagu itu, saya keluar dengan storyboard sederhana dan berwarna kasar dan mengirimkannya. padanya," kata Ardhira.

Meskipun proses kreatifnya mulus dan sederhana, hanya diharapkan melakukan apa yang biasanya ia lakukan, Ardhira tidak bisa menahan perasaan gugup berkolaborasi dengan salah satu musisi favoritnya. Menafsirkan lagu dengan lebih dari satu cara, artis ini memastikan untuk menjadi dirinya sendiri secara otentik terlepas dari segalanya.

"Waktu itu saya sangat gugup karena tanggung jawabnya lebih besar, Epik High sangat besar. Jadi, saya membaca liriknya dan saya mencoba untuk mengatasi rasa takut saya dan menjadi diri saya sendiri sehingga saya dapat membawa keaslian ke dalam karya saya," ungkapnya.

"Saya juga sangat menghormati Tablo, ia tidak mendorong saya untuk melakukan apa pun. [Pesannya] sangat menghibur, ia tidak memberi saya tekanan apa pun dan memberi saya kebebasan berkreasi penuh. Saya bahkan tidak perlu mengubah gaya saya, ia mendukung saya untuk menjadi diri saya sendiri. Itu momen berharga bagi saya," tambahnya.

Menggambarkan perjalanannya melalui seni sebagai rangkaian peristiwa raksasa, 'Super Rare' hadir sebagai domino terbaru yang tumbang dalam karir seni Ardhira.

Sejak membuat poster band dan sampul majalahnya sendiri di DeviantArt pada tahun 2010, artis ini telah mengejar hasratnya untuk ilustrasi sambil menggabungkannya dengan kecintaannya yang mendalam pada musik, dimulai dengan animasi yang ia buat untuk Barefood, sebuah band independen yang berbasis di Jakarta.

“Saya dulu bekerja di perusahaan produksi motion graphic dan saya merasa tidak ingin melakukan pekerjaan komersial, jadi saya mulai berlatih gaya ilustrasi saya sendiri dan beberapa animasi. Kemudian, teman saya bertanya apakah saya tertarik untuk membuat sebuah animasi untuk Barefood," dia berbagi.

“Waktu itu tidak ada anggaran jadi saya murni mendukung teman-teman. Saya membuat motion graphic untuk adegan gitar melodi. Saya memiliki kebebasan murni dan saya membuat apa pun yang saya suka, jadi saya memasukkan 100%, diri saya keluar semua."

Dari sana, karir seni Ardhira semakin besar. Ia diundang untuk berpartisipasi dalam pameran seni Singapura Giffest, membuat komisi untuk Tiger Beer, mendapat pengakuan dari salah satu artis favoritnya Macross 82-99, membuat cover album dan sleeve piringan hitam untuk artis-artis seperti Yung Bae dan DJ Didilong, dan lainnya.

"Menurut saya yang paling penting adalah 'menciptakan apa yang Anda sukai' atau 'kebebasan dalam berkreasi'. Itu selalu menjadi [aturan] nomor satu saya dan juga pemicu pertama untuk perjalanan ini, saya bersyukur, "katanya.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Ardhira Putra (@ardhiraputra)

Gaya seni Ardhira adalah puncak dari games, kartun, dan film favorit masa kecilnya. Dari kartun Jepang hingga game Nintendo vintage, gaya seninya yang dikenal dihiasi dengan nuansa nostalgia, referensi pop jadul, dan musik retro.

"Gaya saya seperti melangkah mundur ke masa lalu dengan kombinasi desain grafis '80-an dan '90-an dan palet warna poppy, dengan referensi nostalgia ke boombox dan kaset," jelasnya.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Ardhira Putra (@ardhiraputra)

Membawa kami melalui proses kreatifnya, Ardhira berbagi bahwa dia mengatur suasana artistik dengan membuat papan visi dari segala sesuatu yang menginspirasinya, baik itu buku komik, film, atau gambar acak yang dia temukan secara online. Berbekal semua yang ada di workstation terpercayanya yang dihiasi dengan Game Boy jadul dan buku seni Jepang, ia mulai bekerja, menciptakan dunia yang ajaib dan penuh warna.

Melalui 'Super Rare', Ardhira ingin memulai proyek yang lebih besar dan karya seninya menjangkau orang-orang di seluruh dunia. Dalam petualangan terbarunya, ia terjun ke ruang NFT di mana dia telah menciptakan karya-karya yang hidup untuk dibagikan dengan cara yang benar-benar baru.

"Saya pikir ini adalah salah satu komunitas artis terbaik yang pernah saya miliki, sepertinya saya tidak pernah benar-benar mendukung artis lain [dalam cara yang begitu besar] di ruang ini. Ini benar-benar terjadi di Twitter; sekarang saya tahu banyak artis baru dalam genre yang berbeda dan kami menjadi teman. Ini adalah perjalanan yang luar biasa sejauh ini," kata Ardhira yang telah menjual karya seninya di marketplace NFT Foundation yang berbasis Ethereum.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Ardhira Putra (@ardhiraputra)

"Sebagai seniman digital, saya pikir skena NFT seperti mimpi. Saya selalu menerima hal-hal baru dengan positif, saya suka bagaimana ruang mendukung seniman, dan bagaimana seniman saling mendukung. Ada beberapa masalah seperti NFT itu tidak ramah lingkungan, tapi saya percaya itu karena baru saja dimulai—platform ini selalu berkembang untuk menemukan solusi yang lebih baik," tambahnya.

"Yang benar-benar membuat saya kagum dengan ruang ini adalah banyak seniman digital yang bisa mandiri dan mereka benar-benar dapat bertahan secara finansial dengan menciptakan seni. Benar-benar menakjubkan dan tidak pernah terjadi waktu dahulu."

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Ardhira Putra (@ardhiraputra)

Ketika ditanya apakah ada saran untuk calon illustrator, Ardhira membagikan kalimat dari 'Super Rare' milik Epik High.

No fun left in all these trending things
Now everybody famous, empty branding
Fame easily earned and hashtag galore 
But not one says #rare

"Segala sesuatu di dunia bergerak sangat cepat—teknologi, seni, tren—tetapi Anda harus tetap menghargai proses dalam setiap kreasi. Setiap seniman memiliki fasenya sendiri, jadi tidak apa-apa untuk memperlambatnya dan menikmati setiap momen prosesnya. Semakin lama prosesnya semakin besar hasil yang didapat," kata Ardhira.