BLASTER berbicara tentang melihat ke luar angkasa untuk album debutnya 'My Kosmic Island Disk'

BLASTER on looking out into the cosmos for his debut album 'My Kosmic Island Disk'

Ketika kehidupan di bumi menjadi sedikit terlalu sulit, Anda menuju ke kosmos, itulah yang dilakukan BLASTER.

Untuk album pertamanya, berjudul My Kosmic Island Disk, sebagai solois, penyanyi-penulis lagu Filipina ini memberanikan diri ke luar angkasa untuk membawa kembali koleksi lagu untuk membantu kita melewati hari-hari sulit kita di bumi. Dipengaruhi oleh serangkaian suara seperti hard rocky, musik psychedelic, dan musik elektronik, BLASTER menyusun album yang benar-benar keluar dari dunia ini.

Menjelang perilisan albumnya, Bandwagon berbincang dengan BLASTER untuk berbicara tentang inspirasi di balik album debutnya My Kosmic Island Disk, kembalinya musik live, dan bagaimana ia mengumpulkan band pendukungnya, Celestial Klowns.

BANDWAGON TV


Bagaimana kehidupan memperlakukan Anda akhir-akhir ini?

Hidup benar-benar menyenangkan akhir-akhir ini! Saya sudah mempersiapkan rilis album selama beberapa bulan sekarang. Itulah yang saya fokuskan, promosi album dan kembalinya pertunjukan langsung juga.

My Kosmic Island Disk akan segera dirilis. Apa visi di balik album tersebut?

Ini adalah kompilasi lagu-lagu yang saya tulis yang terinspirasi oleh berbagai era masa kecil saya atau hanya kehidupan saya secara umum. Ada pengaruh yang berbeda, mulai dari musik elektronik, musik psychedelic, dan hard rock.

Alasan kenapa dinamai My Kosmic Island Disk karena terinspirasi dari segmen radio, Desert Island di mana mereka mewawancarai artis dan menanyakan lagu apa yang akan mereka bawakan jika mereka terjebak di pulau terpencil. Jadi saya baru saja mengubah gurun menjadi Kosmic dan ini adalah lagu-lagu yang akan saya bawakan ke pulau itu.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by BLASTER (@blastersilonga)

Ini adalah album pertama Anda sebagai solois, bagaimana rasanya mengerjakan proyek besar di luar band untuk pertama kalinya?

Ini menyenangkan sekaligus menakutkan. Saya terbiasa bekerja dengan orang yang berbeda, saya biasanya meminta pendapat orang lain sebelum saya mengambil keputusan, tetapi sekarang saya biasanya memutuskan apa yang terbaik untuk lagu, apa yang terbaik untuk musik. Ini menyenangkan karena saya menjadi lebih dewasa sebagai musisi dan membuat keputusan independen, tetapi juga hal itu menakutkan.

Apa saja hal baru yang Anda pelajari tentang menjadi seorang seniman dan musisi sejak Anda mulai bekerja sebagai solois?

Hal terpenting dalam bermusik sebagai seorang seniman adalah menyenangkan diri sendiri. Saya menyadari bahwa saya harus menjadi penggemar karya saya sendiri sebelum saya merilisnya ke dunia karena itulah alasan utama saya membuat musik. Saya bermusik untuk mengekspresikan diri, jadi saya perlu menikmati karya itu sebelum orang lain mendengarnya terlebih dahulu agar mereka tahu bahwa itu semua asli.

Banyak karya Anda mengambil banyak tema kosmik dan selestial, apa yang mengilhami ini?

Saya pikir pandemi secara tidak langsung menginspirasi saya. Semua isolasi, penguncian — dan ini adalah awal COVID, pada tahun 2020 jadi saya selalu di rumah di kamar saya. Saya tidak punya hal lain untuk dilakukan dan tidak ada yang bisa keluar atau bahkan melakukan apa pun di luar, jadi saya hanya membayangkan kosmos. Itu seperti coping mechanism untuk berpikir tentang berkeliaran di luar angkasa dan menjelajah. Saya pikir itulah inspirasi tidak langsung.

Apa saja tantangan dan highlight yang Anda hadapi saat menyusun My Kosmic Island Disk?

Bagian tersulit adalah lockdown, pandemi. Ada banyak penundaan untuk album ini—seharusnya dirilis awal tahun ini, tetapi karena lockdown, kami harus menunggu.

Rekamannya juga sulit, saya hanya merekam semuanya sebagai artis solo di rumah. Sebelumnya, ketika saya memutuskan untuk mengerjakan album saya, saya tidak punya tempat untuk merekam karena lockdown jadi saya memutuskan untuk berinvestasi di peralatan studio saja. Tidak ada yang bisa keluar jadi saya belajar rekaman, produksi musik, dan semua itu. Itu sulit tetapi juga menjadi sorotan karena saya belajar banyak tentang merekam musik karena keterbatasan pandemi. Di satu sisi itu membantu saya tumbuh lebih sebagai seorang artis karena saya memiliki pengetahuan tentang merekam musik dan memproduksi musik, bukan hanya bermain gitar dan menulis lagu.

Apa yang akan Anda katakan adalah kekuatan terbesar Anda sebagai seorang artis?

Saya pikir otak saya yang tersebar adalah kekuatan dan kelemahan saya. Saya sebenarnya menderita ADHD jadi saya punya banyak ide terus-menerus. Setiap hari ada aliran ide yang konstan di dalam kepala saya, tetapi saya juga berjuang untuk mengubahnya menjadi hal yang kohesif atau ide yang nyata. Tapi itulah salah satu kelebihan saya, saya selalu punya ide—tidak hanya di musik, tapi juga video dan fashion.

Satu hal yang membantu saya dengan otak saya yang tersebar adalah aplikasi catatan di ponsel saya dan saya juga membawa buku catatan. Saya biasanya memiliki ide paling gila ketika saya berada di tempat yang paling tidak nyaman, seperti ketika saya menyeberang jalan saya mendapatkan melodi jadi saya merekamnya, atau di kereta, atau di kamar mandi. Saya bahkan secara acak bangun di tengah malam dan mendapatkan melodi, jadi bahkan ketika saya sangat mengantuk saya masih merekamnya. Jadi, ya otak saya yang tercerai-berai adalah kekuatan saya.

Baru-baru ini, Anda telah tampil di beberapa pertunjukan dan pertunjukan di sekitar Metro, terutama ditemani oleh band Anda, Celestial Klowns. Untuk siapa saja yang belum tahu, siapa mereka dan bagaimana Anda datang dengan lineup?

Ketika saya mulai merekam album, saya sudah bekerja dengan beberapa anggota The Celestial Klowns tetapi belum resmi bahwa mereka adalah band saya. Yang pertama saya dekati adalah Dan Tañedo, gitaris saya sekarang. Ia telah menjadi engineer rekaman selama 10 tahun terakhir, ia merekam banyak selebriti seperti lagu untuk Daniel Padilla atau Xian Lim. Saya bertemu dengannya saat makan malam acak selama pandemi dan kami memiliki banyak kesamaan, seperti selera musik kami dan kami juga bermain tenis meja. Saya hanya mendekatinya jika ia bisa merekayasa album saya dan kemudian saya akan bermain gitar untuknya, jadi itu seperti kesepakatan dan ia adalah permainan. Ia bahkan membantu saya mendirikan studio rumah saya.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by BLASTER (@blastersilonga)

Kemudian berikutnya adalah Max Cinco, drummer saya. Ia sebenarnya adalah seorang drummer untuk salah satu band favorit saya di Filipina, Halina dan sebelum pandemi, saya sering menonton pertunjukan mereka. Saya penggemar berat musik mereka dan ketika saya menghadiri pertunjukan mereka, saya akan melihat Max di belakang dan saya akan berpikir—ini adalah saat saya samar-samar berpikir untuk memulai proyek solo saya—bahwa saya akan mendapatkan orang ini sebagai pemain drum saya. Saya sebenarnya mendekati [vokalis Halina] Divino Dayacap terlebih dahulu dan merayunya jika saya bisa mendapatkan Max sebagai drummer saya, untungnya ia bilang iya. Sangat menyenangkan bekerja dengan Max, saya menemukan ia juga pemain piano dan arranger yang sangat baik, dan ia benar-benar membantu saya memproduksi banyak lanskap sonik album ini.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by BLASTER (@blastersilonga)

Kemudian, kami memiliki saudara laki-laki saya Dave Silonga. Kami memiliki banyak pengalaman bermain bersama [...] jadi ia adalah pilihan nomor satu saya untuk pemain bass. Saya hanya secara acak bertanya kepadanya apakah mereka ingin menjadi bagian dari band saya dan tentu saja, ia menjawab ya tetapi saya masih harus bertanya terlebih dahulu. Yang terakhir adalah Crystal, pacarku. Ia menyumbangkan beberapa vokal latar untuk album ini dan berkontribusi pada aransemen, dan juga melakukan perkusi.

Saya terinspirasi oleh beberapa artis solo dengan band pendukung resmi seperti Nick Cave and The Bad Seeds, Tom Petty and the Heartbreakers, Ziggy Stardust and the Spiders from Mars, dan Paul McCartney and Wings. Saya memikirkan nama Celestial Klowns pada hari kami menyatukan band pendukung, itu sebenarnya sangat impulsif dan spontan. Kami sebenarnya memiliki daftar nama tetapi Cosmic Klowns adalah yang kami pilih.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by BLASTER (@blastersilonga)

Setelah merilis album Anda, apa selanjutnya untuk BLASTER?

Pertunjukan langsung, itulah langkah selanjutnya bagi kami. Kami sebenarnya ada latihan hari ini untuk mengaransemen beberapa lagu agar lebih live-friendly dan juga hanya latihan secara umum untuk persiapan live show. Pertunjukan langsung benar-benar akan kembali dan saya pikir comeback kali ini sangat kuat karena orang-orang benar-benar telah lama meninggalkan musik live. Jadi sekarang, ini adalah kelahiran kembali dari adegan langsung dan kami sangat bersemangat untuk melakukannya.


My Kosmic Island Disk dijadwalkan untuk rilis pada 8 Oktober melalui Island Records Philippines.