Warren Hue berbicara tentang kepercayaan diri dalam musiknya, bereksperimen dengan genre, dan rencana besarnya untuk tahun 2022: "Saya mendukung diri saya sendiri"

Warren Hue talks being confident in his music, experimenting with genres, and his big plans for 2022: "I'm rooting for myself"

"Boy of the Year" 88rising Warren Hue memiliki tahun yang penuh warna.

Dari tampil menonjol di soundtrack film blockbuster Marvel Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings bersama artis terkemuka seperti NIKI, Rich Brian, Saweetie, Mark Tuan GOT7, keshi, dan Seori, hingga tampil di festival Head In The Clouds—merilis lima single baru—artis Indonesia ini telah melukis jejaknya dengan jelas pada tahun 2021.

Ini baru permulaan bagi Warren, yang belum menunjukkan tanda-tanda melambat. Dia memberi menceritakan sedikit kepada Bandwagon tentang albumnya untuk tahun 2022, "Saya hanya bekerja setiap hari, memastikan [album] terdengar sempurna—itu akan terdengar sempurna. Saya memastikan ini akan menjadi salah satu momen Warren Hue yang paling disorot"

BANDWAGON TV

Banyak yang telah berubah sejak Warren terakhir kali duduk untuk mengobrol dengan Bandwagon setahun yang lalu. Ia bergabung dengan orang-orang seperti Joji, Kieth Ape, Higher Brothers, Rich Brian, dan NIKI dalam 88rising. Ia berkolaborasi dengan ATARASHI GAKKO! untuk 'omomo punk' miliknya, dan lagi bersama NIKI dan Rich Brian untuk 'California'. Ia tampil di Head in the Clouds, festival yang artisnya semua berasal dari Asia pertama di Los Angeles. Daftar kemajuan karir bermusiknya terus berlanjut.

Namun, yang tetap konstan adalah dorongan Warren untuk menciptakan brand musik eksperimentalnya sendiri yang unik. Terinspirasi oleh artis-artis seperti Tyler, the Creator, dan Kanye atas komitmen mereka terhadap musik mereka sendiri terlepas dari tren mainstream.

Single terbarunya, 'WEST', adalah sebuah petualangan ke dalam musik trap yang berbeda. Berbeda dari rilisan sebelumnya 'omomo punk', 'Charged!' dan 'Too Many Tears', 'WEST' adalah bukti kemungkinan tak terbatas dari genre Warren yang fluid.

"Ini sangat cocok dengan intro pada Head In The Clouds, bro. Produser saya Chasu dan DJ saya benar-benar mengerjakan intro 'WEST' - untuk intro pertunjukan. Ini berjalan sangat baik dengan seluruh set saya dan saya merasa seperti lagu itu ditunjukkan untuk membuka diri saya," menurut Warren pada 'WEST'.

"Ini jelas energi yang berbeda; saya mencoba mengeluarkan energi itu di luar sana. Energi adalah hal terpenting dalam seperti musik saya saat ini, itulah yang saya pelajari."

Pada tahun 2022, Warren ingin terus mendorong batas-batas dalam musiknya, sembari juga meluangkan waktu untuk menekuni hobi yang dulu ia lakukan di Jakarta. Bandwagon menyusul Warren dalam kepindahannya ke LA, likuiditas arah musiknya, dan rencananya untuk tahun mendatang.


Selamat atas perilisan 'WEST'! Bisakah Anda memberitahu kami lebih banyak tentang lagu itu dan bagaimana lagu itu muncul?

Saya mendapat beat dari bacon dan donat, dan saya langsung berpikir — ini pasti akan menjadi sesuatu untuk pertunjukan nanti. Ini adalah beat trap yang gila dan sangat cantik pada saat yang sama untuk beberapa alasan — chord-nya sangat cantik untuk 'WEST'.

Ini jelas merupakan lagu pesta yang ingin saya miliki, itulah keseluruhan tema dan saya bertahan dengannya. Seharusnya terdengar menyenangkan. Saya menulisnya dalam 45 menit dan itu terjadi begitu saja. Lagu ini energik dan sangat seru, dan saya belum pernah membuat lagu seperti itu. Lagu ini juga tentang California.

Bagaimana proses penulisan lagu Anda biasanya?

Bisa kapan saja. Sekarang, lebih seperti saya mendengar irama dan kemudian jika itu menginspirasi saya, saya akan menulis beberapa baris dan melanjutkan dari sana.

Saya bisa saja menyimpan memo suara sepanjang hari, saya bisa makan atau akan tidur, dan saya bisa merekam diri saya menyanyikan beberapa melodi atau mengucapkan beberapa lirik untuk sebuah lagu — itu sangat random. Tidak ada cara pasti yang saya lakukan. Saya hanya menulis, saya hanya melakukannya, dan itu tiba-tiba saja muncul.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by @warrenhue

Untuk 'WEST', apakah Anda memiliki line favorit dari lagu tersebut?

Jelas, "Six periods in high school turn to commas." Itu line favorit saya dari bait kedua karena itu keras, itu line yang keren menurut saya.

Sekarang saya sedang menghasilkan uang, saya tidak akan melanjutkan ke sekolah menengah, saya tidak ingin membuang-buang uang untuk kuliah atau apapun dan saya hanya ingin fokus pada musik. Itulah yang diwakili oleh line itu. Ini adalah bagian kecil yang keren di bait kedua, dan saya pikir para penggemar juga menjadi gila ketika saya melakukannya [di Head in the Clouds]. Itu salah satu momen yang menonjol, dari lagu itu, dan itu salah satu baris favorit saya.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by @warrenhue

Anda menyebutkan 'WEST' adalah tentang kemajuan dalam karir musik Anda, bisakah Anda memberi kami pandangan yang lebih dalam tentang bagaimana perkembangan itu diungkapkan? Bagaimana Anda membayangkannya?

Jelas, saya masuk ke lebih banyak ke dalam dunia rap dan saya menemukan jalan saya perlahan. Saya melihat apa yang paling saya nikmati dengan lagu dan 'WEST' adalah penggambaran sempurna seperti 'yo mari bersenang-senang, tetapi juga memiliki beberapa momen serius; beberapa momen saat saya menjadi diri saya sendiri'.

Saya merasa seperti diri saya sendiri di lagu itu lebih dari lagu-lagu lain yang saya buat dalam satu tahun terakhir. Itu seperti hanya membangun suara, jujur. Kemungkinan besar, lagu-lagu saya berikutnya bahkan tidak akan terdengar seperti 'WEST' sama sekali, dan itulah intinya. Saya ingin memiliki ide yang berbeda di dalam dunia, dan orang-orang belum tahu, tetapi album ini memiliki beberapa musik yang gila, dan saya ingin mereka merasa bersemangat tentang hal itu. Itu akan datang, 2022 adalah tahunnya.

Bagaimana menurut Anda WEST berbeda dari lagu-lagu yang telah Anda rilis sejauh ini — katakanlah, seperti 'omomo punk' dan 'Charged!'?

Jelas, lagu tersebut lebih trap. 'omomo punk' dan 'Charged!' temponya lebih cepat tapi saya lebih dapat merasakan hal-hal yang saya katakan di 'WEST' seperti saya menunjukkan diri saya, bahwa saya menjadi lebih percaya diri dalam lagu itu. 'omomo punk' itu seperti, orang harus menyelami lebih dalam untuk memahami sepenuhnya apa yang saya coba katakan di lagu itu, sementara 'WEST' lebih seperti: bebas, berjiwa muda, dan tidak terlalu sulit untuk didengarkan sama sekali.

Ibu saya sangat menyukai lagu itu. Biasanya, dia tidak terlalu menyukai musik saya tapi dia suka 'WEST' dan saya senang. Saya bisa memainkannya kapan pun saya mau dan dia akan menikmatinya. Saya pikir itu akan menjadi perbedaan utama.

Selain 'WEST', Anda juga merilis 'California' tahun ini dengan NIKI dan Rich Brian yang juga berbicara tentang pengalaman orang Asia di Amerika. Bagaimana rasanya pindah ke LA dari Jakarta?

Dari Jakarta ke LA, itu gila. Saya merasa jelas lingkungannya terasa berbeda. Kehidupan kota Jakarta yang lebih urban, di LA lebih santai dan lebih damai.

Tapi saya sudah menyukai LA, sejujurnya, ini lebih damai dan ini adalah sebuah Perjalanan. Saya suka LA — saya suka cuacanya, saya suka makanannya, saya suka studionya, saya suka semuanya. Maksud saya, di sini benar-benar tenang. Ini adalah perubahan yang mulus.

Apakah ada culture shock yang Anda alami?

Tidak juga. Sejujurnya, karena saya pikir saya telah menghabiskan banyak waktu di internet untuk melihat hal-hal di Amerika atau menyukai budaya Amerika, Anda tahu apa yang saya maksud. Jadi ketika saya tiba di sini, hal itu wajar bagi saya, saya sudah tahu apa yang sedang terjadi, dan bagaimana orang-orang berbicara di sini. Itu cukup mantap, saya menyukainya.

Jadi Anda baru saja tampil di festival pertama Anda, di depan lebih dari 30.000 orang tidak kurang. Apa yang ada di benak Anda pada hari-hari menjelang Head In The Clouds?

Saya sangat senang tetapi juga gugup karena, ini pertama kalinya saya tampil di depan seperti 30.000 orang, dan itu akan menjadi seperti, 'wow'. Itu benar-benar menjadi tekanan untuk saya selama seminggu tepat sebelum Head in the Clouds. Saya sedang berlatih, dan saya seperti 'oh my god, saya benar-benar akan melakukan ini di depan ribuan orang, dalam dua hari', tapi itu bagus, acara tersebut lancar.

Pada siang hari, saya seperti 'ya, ayo lakukan. Ketika saya melompat ke atas panggung, semuanya hilang begitu saja, dan saya berada di zona saya. Aku benar-benar tidak gugup di atas panggung. Saya lebih bersemangat dan saya ingin energi untuk menyelesaikannya. Ya, itu bagus.

Apa momen favoritmu dari Head In The Clouds?

Jelas ketika saya membuat penonton melambai atau bahkan melompat, itu bagian yang paling keren menurut saya. karena saya suka menjadi interaktif. Saya suka hal yang menyenangkan, bro. Saya ingin mereka merasakan apa yang saya rasakan ketika saya menonton penampilan.

Ketika saya pergi ke festival, atau ketika saya menonton acara, saya selalu seratus persen aktif. Saya harus melompat, saya harus mengikuti, dan menyanyikan liriknya selama saya bisa. Saya tahu apa yang harus saya lakukan di atas panggung untuk membuat mereka melakukan itu, jadi saya sangat senang dengan penonton. Mereka adalah penonton yang baik juga, respek kepada mereka – orang-orang yang sangat keren.

Setelah itu, saya jadi termotivasi untuk melakukan semuanya. Saya sedang mengerjakan album saya sekarang, mengerjakan lagu, dan saya memiliki perspektif baru tentang banyak hal. Sudah menjadi impian saya untuk tampil di depan panggung besar, terutama lagu-lagu yang saya buat di sekolah menengah. Ini adalah pertama kalinya saya mendengarnya secara langsung dan sekeras itu dan begitu banyak orang mendengarnya pada saat yang bersamaan, itu gila. Ini jelas merupakan momen terbaik tahun ini — festival tersebut.

Apakah kita akan melihat beberapa inspirasi dari Head In The Clouds masuk ke album baru?

Ya, tentu saja. Saya pikir itu mengubah segalanya, hampir segalanya; jadi kami pasti akan mendengar lebih banyak pertunjukan dengan album baru. Saya pasti akan lebih eksperimental dengan itu dan itu akan menjadi lebih gila.

Terakhir, apa tujuan Anda untuk tahun 2022?

Saya harus mulai melakukan aktivitas di waktu luang saya karena saya tidak melakukan apa-apa. Di Jakarta, saya dulu bermain video game, saya dulu bersepeda, saya dulu berlari – sekarang saya bahkan tidak melakukan itu semua. Saya baru saja bekerja secara gila tapi itu bagus.

Itu pasti salah satu tujuannya, hanya untuk memiliki hobi masa lalu, entah itu melukis atau bersepeda, atau melakukan sesuatu. Jelas, melakukan lebih banyak pertunjukan, dan benar-benar memperkuatnya dengan album dan segalanya, jadi saya bersemangat. Saya mendukung diri saya sendiri di sini.

Ada tempat yang Anda inginkan?

Belum tentu, jujur. Apa pun peluang yang tersedia, saya akan mengambilnya dan melihat ke mana arahnya. Saya tidak mencoba mengatakan seperti, 'oh saya ingin tampil di arena terbesar'. Saya tidak berharap untuk itu, saya hanya ingin melakukan lebih banyak pertunjukan dan melihat penggemar saya di kehidupan nyata. Di situlah saya ingin dan hanya melakukan tur. Itulah yang ingin saya lakukan. Itu tanda besar saya berikutnya.


Dengarkan diskografi Warren Hue di sini.


Here's what you might like

Sponsored by Sennheiser