Kenali produser dan co-writer 'Indigo' RM BTS – HONNE, john eun, DOCSKIM, Pdogg, dan banyak lagi

Get to know the producers and co-writers of BTS RM's 'Indigo' – HONNE, john eun, DOCSKIM, Pdogg, and more

RM BTS mengejutkan penggemar tadi malam (25/11) dengan tracklist untuk album solonya, Indigo.

Dan dengan itu datanglah easter egg kecil dalam bentuk artis dan kolaborator unggulannya. Banyak yang merasa senang mengetahui bahwa artis ikonik, seperti Erykah Badu, dan musik andalan Korea, seperti Tablo Epik High, telah berkontribusi untuk menyatukan karya terbaru leader BTS itu.

Sekilas melihat rekam jejak RM dalam kolaborasi, dan mudah untuk melihat mengapa tidak ada yang kurang diharapkan dari artis pemenang penghargaan. Bagaimanapun juga, album ini spesial: ini adalah "arsip terakhir RM pada umur dua puluhan," kumpulan cerita dari kehidupan yang ia jalani sebelum berusia 30 tahun.

BANDWAGON TV

Hari ini, kita melihat lebih dekat pada mereka yang membantu membentuk seperti apa cerita RM. Berikut adalah beberapa individu berbakat yang meminjamkan keterampilan dan seni mereka dalam mewujudkan lirik dan visi RM untuk Indigo:

john eun

Penyanyi-penulis lagu Korea john eun secara resmi memasuki dunia musik pada tahun 2019 dengan gaya neo-soul dari EP pertamanya, Groove Merchant. Sejak itu, perjalanan musiknya telah membawanya ke beberapa kolaborasi dengan teman dan sesama musisi eAeon dan RM, serta album full pertamanya, Suna.

Membuat "cara lama", artis 'Hope' ini menuangkan hati dan jiwanya ke dalam Suna, album dua tahun dalam pembuatan yang menampilkan lirik introspektif dan soundscape atmosfer oleh multi-instrumentalis (selain dari instrumen utamanya, gitar, Eun juga memainkan terompet, bass, piano, dan mandolin). Eun diatur untuk bersatu kembali dengan RM di Indigo untuk dua lagu, setelah tugas singkat yang terakhir di 'Hope' dan pekerjaan mereka bersama pada FESTA 2021, 'Bicycle'.

Dengarkan: 'Hope,' 'Heart,' 'Vagabond'


HONNE

Duo musik elektronik Inggris menjadi terkenal di Asia pada tahun 2016 ketika album mereka Warm on A Cold Night menjadi multi-platinum di Korea Selatan, Indonesia, dan bagian lain benua. Dari sana, HONNE menemukan diri mereka tampil di berbagai festival di seluruh dunia. Pengalaman ini membuka pintu kesempatan bagi Andy Clutterbuck dan James Hatcher untuk berkolaborasi dengan seniman lain. Album kedua dan ketiga mereka, Love Me/Love Me Not dan Let's Just Say the World Ended a Week from Now, What would You Do? masing-masing, menampilkan kolaborator yang mengesankan, seperti Tom Misch, Pink Sweat$, NIKI, Khalid, dan Sam Smith. Mereka juga meminjamkan lagu mereka 'Someone That Loves You' kepada penyanyi Inggris-Ethiopia Izzy Bizu yang merekam lagu tersebut dengan Chris Martin dari Coldplay.

Sebelum lagu 'Closer' di Indigo, artis 'Location Unknown' telah bekerja sama dengan RM. Pada tahun 2019, mereka menampilkan rapper tersebut dalam rekaman ulang lagu mereka 'Crying Over You.' Setahun kemudian, mereka memberikan ketukan untuk 'seoul' oleh RM dari mono.

Dengarkan: 'Crying Over You (feat. RM dan BEKA),' 'seoul (prod. HONNE),' 'COMING HOME (feat. NIKI)'


GHSTLOOP

Sebagai salah satu produser in-house BIGHIT Music, GHSTLOOP telah mengerjakan sejumlah rilisan untuk roster label Korea itu. Selain karya komposisinya di Jack In The Box j-hope, The Dream Chapter: Magic and The Dream Chapter: Eternity dari TOMORROW X TOGETHER, dan Map of the Soul: 7, BE, dan Proof dari BTS, sang multi-instrumentalis juga menampilkan kredit untuk rilisan Jepang BTS, BTS, The Best dan Map of the Soul: 7 - The Journey, dan D-2 oleh agust D.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by JIMIN (@j.m)

Awal tahun ini, Jimin, yang dilaporkan sedang mengerjakan perilisan solo resmi pertamanya, membagikan foto dirinya di studio dengan produser yang berbeda, termasuk GHSTLOOP dan Pdogg BIGHIT Music.

Dengarkan: 'Ugh' (BTS), 'Black Swan (Japanese Version)' (BTS), 'Pandora's Box' (j-hope)


Ninos Hanna

Sejauh menyangkut trek K-pop, penulis lagu Swedia Ninos Hanna cukup sulit untuk dilewatkan. Bagaimanapun, ia adalah salah satu kekuatan di balik 'Super Clap' Super Junior (dari Timeless), TOMORROW X TOGETHER 'Thursday's Child Has Far To Go' (dari minisode 2: Thursday's Child), dan 'Attention' SHINee (dari Don't Call Me), dan banyak lagi. Ia ikut menulis '2 Kids,' sebuah lagu dari album Taemin Never Gonna Dance Again dan 'Gasoline,' judul lagu untuk album comeback terbaru Key.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Ninos Hanna (@ninoshannamusic)

Selain bekerja dengan banyak artis K-pop dan J-pop, termasuk INI, GOT7, NCT DREAM, MonstaX, ARASHI, SixTONES, Kat-Tun, dan banyak lagi, artis pemenang GRAMMY Award dan pendiri 09 Music juga telah berkolaborasi dengan nama-nama yang dikenal secara global, seperti Pitbull, Maluma, Will Smith, dan sejenisnya.

Dengarkan: 'Hot Sauce' (NCT DREAM), 'We Are Young' (GOT7), 'Gentleman' (SHINee)


Emil Schmidt

Emil Schmidt adalah produser musik yang berbasis di Stockholm dari Denmark. Dia telah bekerja di Swedia dan Los Angeles dengan artis seperti Post Malone, Tyla Yaweh, Christina Milian, Sean Kingston, Travis Scott, Anastacia, dan banyak lagi.

Bersama Ninos Hanna dan Adam Kulling, ia mendirikan 09 Music, sebuah perusahaan penerbitan dan manajemen musik yang berbasis di Swedia. Hal ini membuatnya menemukan semangat dan kegembiraan dalam memproduksi artis K-pop dan J-pop.

Dengarkan: 'Pain' (Anastacia)


Adam Kulling

Adam Kulling adalah produser dan penulis nominasi GRAMMY dan bersertifikat platinum yang berbasis di Stockholm. Ia telah bekerja dengan David Bisbal, 4Minute, CLC, Alexandra Stan, Mohombi, DYO, Anastacia, dan Parson James. Ia bekerja dengan sesama pendiri 09 Music dan GHSTLOOP di 'Still Life' RM dengan Anderson. Paak

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by 09 Music (@09.music)

Dengarkan: 'Tickle Tickle Tickle' (4MINUTE), 'Hijos del Mar' (David Bisbal), 'Refresh' (CLC)


Pdogg

Selain BTS sendiri, ARMY memiliki Pdogg untuk berterima kasih atas banyak lagu indah dari superstar global. Pelopor BIGHIT Music ini telah bekerja dengan BTS sejak hari pertama, menulis bersama sejumlah single termasuk 'Black Swan,' 'Spring Day' dan 'Boy with Luv.' Pdogg juga dikreditkan dalam beberapa album TOMORROW X TOGETHER dan juga dikenal sebagai produser klasik Lee Hyun 'You Are The Best of My Life.'

Pdogg adalah salah satu produser dengan bayaran tertinggi di Korea Selatan, serta salah satu yang paling terkenal. Ia juga dikreditkan pada album nominasi GRAMMY Coldplay Music of the Spheres untuk kolaborasi BTS, 'My Universe'.

Dengarkan: 'Spring Day' (BTS), 'Idol' (BTS), 'We Lost the Summer' (TXT)


Benjamin Hart

Otodidak dan berbakat, Benjamin Hart (yang juga dikenal dengan HART moniker-nya) adalah seorang artis dan produser yang telah bekerja sama dengan Mahalia, M Huncho, dan banyak lainnya. Mengambil inspirasi dari ibunya yang hilang di usia muda, musiknya berakar kuat pada R&B dan hip-hop/rap.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by HART (@iamhart)

Ia ikut menulis 'In The Club' oleh Mahalia, yang banyak mengambil sampel dari hit 50 Cent. Ia juga ditampilkan dalam video musik dari single penyanyi-penulis lagu, 'Bag of You.'

Dengarkan: 'Whatever Simon Says' (Mahalia)


eAeon

Sebuah ikon tersendiri dalam lanskap musik Korea, eAeon adalah bagian dari band indie, MOT, dan 1/2 dari duo, Night Off. Dikenal sebagai "musisinya musisi," dampak eAeon melampaui pendengar biasa. Sebaliknya, ia dikenal mempengaruhi para artis musik itu sendiri yang menganggap karyanya luar biasa. Seorang teman dan sering menjadi kolaborator RM, keduanya telah bekerja bersama dalam 'badbye' dari mixtape RM, mono pada 2018, dan 'Don't' dari album eAeon 2021, Fragile.

Fragile menandai kembalinya eAeon ke dunia musik setelah hiatus cukup lama. (Album sebelumnya, Guilt-Free, dirilis pada 2012.) Dalam Fragile, eAeon mengeksplorasi momen-momen dan pengalaman-pengalaman rumit yang bertujuan agar terdengar bagus dan alami bagi dirinya dan para pendengarnya. Video musik untuk 'Don't' kini telah mengumpulkan 23 juta views di YouTube.

Dengarkan: 'badbye', 'Don't', 'And You Are Sleep'


DOCSKIM

Nama yang familiar untuk ARMY BTS, DOCSKIM adalah bagian dari live band BTS, Ghost band. Memainkan keyboard untuk penampilan langsung artis yang dinominasikan GRAMMY seperti Tiny Desk Concert, MTV Unplugged, BBC Live Lounge, dan tur WINGS mereka, DOCSKIM mendapatkan "restart" dengan tampil dengan ikon hip-hop terkenal Korea Seo Taiji, serta menjalankan tugas bersama Epik High. Meskipun ia dikenal karena bakatnya dalam memainkan keyboard DOCSKIM adalah seorang multi-instrumentalis. Ia juga memainkan French horn dan bass gitar.

Melangkah ke peran produser dan penulis lagu, DOCSKIM juga memiliki kredit untuk 'Tear', 'Outro:Tear', 'Lie' oleh Jimin, dan 'Hope World' oleh j-hope. Untuk album mendatang RM, Indigo, DOCSKIM ikut menulis dan memproduksi lagu utama 'Wildflower'. Lagu ini juga menampilkan Youjeen (Jo Yujin) dari Cherry Filter pada vokal.

Dengarkan: 'BRB' (Epik High), 'Hope World' (j-hope), 'Lie' (BTS' Jimin)

 


Indigo oleh RM BTS akan dirilis pada 2 Desember, pukul 14:00 KST. Pre-save di sini.

Sementara itu, dengarkan mono di sini.